Thursday, November 17, 2011

Arthur Irawan, Anak Indonesia Di Liga Spanyol




Sudah lama kita para pecinta bola indonesia ingin mendengar anak bangsanya berkiprah di liga - liga eropa,dan saat ini ada kabar yang menyejukan ibarat setetes air di padang pasir.

Tentunya kitapun ingin kenal lebih dekat dengan anak bangsa ini kan ?,dan ini hasil wawancara salah satu web terbesar di indonesia bahkan dunia,silahkan disimak Wawancara Arya Perdhana dari Yahoo! Indonesia dengan Arthur Irawan


Arthur Irawan, pemain sepak bola Indonesia berusia 18 tahun ini, baru saja dikontrak oleh Espanyol selama empat musim. Simak wawancara Yahoo! Indonesia dengan pemain sepak bola yang masih muda ini pada Rabu, (16/11).

Yahoo! Indonesia: Arthur, kita mulai saja dengan ceritamu. Kamu lahir di mana, main di posisi apa?
Arthur: Saya lahir di Surabaya, 3 Maret 1993. Lahir saja, lalu pindah ke Jakarta. Posisi saya bisa main di gelandang tengah atau bek kanan.

Dari umur berapa main sepak bola?

Dari umur 8 tahun.

Apa yang bikin tertarik jadi pemain sepak bola?

Suatu hari saya cuma lihat-lihat, ke JIS (Jakarta International School) umur 8 tahun, lihat anak-anak main bola. Sebelum itu saya cuma main basket, tidak main sepak bola sama sekali. Saya sempat sekolah di JIS sembilan tahun. Gitu aja, lalu tertarik.

Dulu latihan di mana? Apakah di SSB?

Main di sekolah saja. SSB tidak pernah. Paling di ASA (Asian Soccer Academy)

Mulai kapan serius dengan sepak bola?

Umur 16 tahun saya pindah ke Inggris. Itu untuk belajar, ambil level A. Pernah berlatih dengan Manchester United dan beberapa klub Inggris lain. Mulai serius sedikit.
Tapi di Inggris tidak pernah bisa main karena masalah izin (kerja). Espanyol tertarik dengan saya, jadi saya pindah ke sana.

Lalu bagaimana bisa terpantau oleh Espanyol?

Pemandu bakat mereka lihat saya main di sebuah pertandingan di Inggris. Mereka mengontak agen/manajer. Saya ditawari tes. Saya dites 2 bulan dan baru minggu lalu saya teken kontrak 4 tahun.

Januari lalu sudah masuk radar timnas Indonesia, tapi tidak terpilih. Perasaannya waktu tidak terpilih waktu itu bagaimana?

Waktu itu memang tidak berharap apa-apa. Saya masih 17 tahun dan saya masih harus balik ke Inggris. Orang tua saya mau saya meneruskan sekolah sebelum main bola. Saya tidak bisa apa-apa. Sebelum itu saya ditawari pelatih timnas U-20 Cesar Payovich ke Uruguay, tapi saya tidak bisa pergi juga karena orang tua saya mementingkan studi dulu.




Jadi, waktu itu enteng saja ya ikut seleksi?

Iya, istilahnya buat saya waktu itu cuma buat latihan.

Tapi masih tertarik kan misalnya nanti ikut seleksi timnas Indonesia lagi?

Sekarang sih saya, sebagai pemain profesional siap membela negara.

Paspor masih Indonesia kan? Tidak ada kemungkinan memperkuat negara lain kan?

Masih (Arthur tertawa)

Buat para pemain muda Indonesia yang berusaha masuk akademi atau menembus tim Eropa, ada kiatnya tidak? Kira-kira bisakah pemain Indonesia menembus tim Eropa?

Saya sih bilang, kalau saya bisa kenapa mereka tidak bisa? Mereka berbakat, tinggal masalah kerja keras. Percaya sama Tuhan. Pasti bisa. Bekerja keras, tentunya, dan doa banyak-banyak.

Dari Twittermu, kelihatannya kamu orang yang religius. Seberapa penting, seberapa besar kehidupan agama memengaruhi perkembangan karier?

Buat saya sih nomor satu. Membantu motivasi saya. Dalam karier atlet, pasti ada waktu bisa kecewa, mainnya kurang bagus. Bisa dimotivasi dari hal-hal spiritual religius.

Siapa sih pemain yang paling diidolakan saat ini?

Saat ini saya melihat Xavi Hernandez, pemain Barcelona. Tapi juga banyak pemain di tim utama Espanyol. Saya mengidolakan mereka karena saya sudah tahu persis, kenal mereka. Seperti Sergio Garcia, Joan Verdu, saya mengidolakan mereka karena kenal secara pribadi. Di latihan, mereka kerja keras, bukan yang seperti, “Saya sudah bintang, saya nggak perlu berlatih lagi.” Tapi mereka mau menang, punya hati pemenang.

Punya klub idola tidak?

Sekarang mengidolakan Espanyol. Sebelum itu saya tidak dukung mana-mana. Nonton bola senang tapi tidak mendukung salah satu tim.

Bagaimana dengan pelatih idola? Sosok pelatih yang mungkin kamu suatu saat ingin ditangani dia.

Sekarang mau main di bawah (pelatih Espanyol) Mauricio Pocchetino. Dia seorang manajer yang hebat.

Tertarik tidak kalau suatu ketika bermain di Liga Indonesia, di saat kondisinya seperti sekarang ini?

Sekarang saya fokusnya di Espanyol. Tapi mungkin suatu saat main di Indonesia. Mungkin saja. Tapi sekarang saya fokus di Espanyol.

Mengikuti perkembangan timnas kita di SEA Games maupun timnas senior?

Saya kemarin lihat timnas senior di televisi. Iran memang kelas tinggi. Mereka punya Javad Nekounam , pemain Osasuna. Indonesia saya bilang lumayan. Ada momen bagus, seperti saat Bambang (Pamungkas) mencetak gol. Kalau timnas U-23 (di SEA Games) bermain bagus. Selalu menang, kebobolan satu gol. Saya lihat ada potensi. Juara? Kenapa tidak? Mereka selalu menang. Pasti bisa kalau mereka main seperti sekarang.




Kembali ke karier pribadi Arthur. Standar Liga Spanyol kan tinggi, salah satu yang tertinggi di dunia. Apa usahamu agar bisa menembus tim utama Espanyol?

Pasti, harus kerja lebih keras lagi. Mainnya bagus. Tapi itu kemungkinannya bagus. Saya sangat optimis bisa main bersama tim utama. Dalam 4 tahun ini, harapan saya main buat tim utama Espanyol dan mewakili timnas Indonesia kalau dipanggil.

Dalam empat tahun ke depan, kamu melihat Arthur Irawan akan jadi seperti apa?

Saya berharap bisa main di tim utama Espanyol, kalau dipanggil bakal main buat timnas Indonesia.

Kesannya tentang Espanyol setelah latihan di sana, juga usai try out dua bulan?

Espanyol itu klub sangat besar. Berdiri sejak 1900. Pemain-pemain mereka, seperti Sergio Garcia, dulu ada Raul Tamudo, bukan pemain rata-rata. Mereka pemain-pemain hebat. Garcia main di Euro 2008, tidak main di Piala Dunia 2010 karena cedera. Espanyol klub yang sangat berkualitas. Motonya adalah selalu gairah terhadap tiap pertandingan. Berharap yang terbaik dari para pemainnya. Pelatih-pelatihnya hebat, semua orang di sana hebat. Ini klub yang sangat besar.

(Stadion) El Prat megah?

Iya, ini stadion baru berumur dua tahun. Bagus banget. Modern. Nama lengkap mereka kan Real Club Desportivo Espanyol. Didukung oleh keluarga kerajaan. Ada mahkota di logo klubnya.

Arthur, tentang persoalan adaptasi. Tinggal di Eropa mungkin tidak masalah. Tetapi Inggris dan Spanyol beda, adaptasinya bagaimana?

Adaptasinya tidak susah juga. Barcelona kota yang indah sekali. Masalah bahasa, saya bisa sedikit-sedikit, mulai mengerti. Saya les khusus, disuruh sama klub. Dua bulan lagi saya bisa lancar berbahasa Spanyol. Kalau dari cara mainnya, lain dari yang di Inggris. Spanyol lebih taktis. Tapi ya tidak masalah. Saya ada sesuatu sampai Espanyol mau merekrut. Lama-lama adaptasi pasti bisa.

Kami mengambil feedback dari Koprol. Ada pertanyaan dari pengguna. Salah satu yang ditanyakan adalah, apakah kamu sudah punya pacar?

(Arthur tertawa) Itu masalah pribadi. Memilih tidak menjawab.

Sekarang sudah tidak masalah ya soal karier sepak bola (dengan orang tua)?

Sekarang sudah dapat kontrak profesional tidak masalah. Sudah dapat kerja. Orang tua mendukung penuh.

Usaha dan do'a memang berbanding lurus dengan keberhasilan,semoga sukses..!!!

Sumber : Yahoo.com

No comments:

Post a Comment

Post a Comment